THOMMY
AUGUZTH

Developer and
Startup entrepreneur

Tips Berwisata untuk Tunarungu dan Bisu

Perjalanan yang direncanakan dengan baik dapat menjadi kacau kapan saja karena miskomunikasi. Meskipun masalah perjalanan dapat dengan mudah muncul bahkan ketika seorang pelancong yakin bahwa dia telah menangani setiap aspek perjalanan, masalah ini mungkin menjadi tantangan yang lebih besar bagi mereka yang memiliki masalah komunikasi bawaan karena gangguan bicara dan / atau pendengaran. Namun, jangan biarkan kisah perjalanan yang menakutkan tentang para tuna rungu dan bisu mematahkan semangat Anda.

Anda dapat merencanakan liburan impian sendirian atau bersama orang-orang terdekat dan tersayang hanya dengan merencanakan beberapa bulan sebelumnya dan mengingat beberapa petunjuk penting. Sebagian besar tip perjalanan untuk tuna rungu dan bisu yang diberikan dalam artikel ini hanya masuk akal. Untuk memulainya, Anda perlu memutuskan tentang tujuan perjalanan Anda. Anda dapat memilih untuk pergi ke tempat mana pun yang ingin Anda kunjungi dan menikmati pengalaman liburan yang tak terlupakan selama Anda merencanakannya dengan baik.

Memilih hotel

Setelah Anda memilih lokasi untuk perjalanan Anda, Anda perlu membuat reservasi hotel. Ini membutuhkan pekerjaan rumah Anda dengan baik. Anda perlu menemukan hotel ramah penyandang cacat terbaik di tempat kunjungan Anda dan memeriksa daftar fasilitas dan layanan yang mereka tawarkan untuk penyandang cacat. Menurut American with Disabilities Act (ADA) yang disahkan pada tahun 1990, aksesibilitas hotel harus terdiri dari sejumlah fasilitas untuktamu tuli dan bisu juga. Ini termasuk perangkat peringatan visual untuk berbagai fasilitas dalam kamar seperti telepon, jam alarm, dan alarm kebakaran.

Karena gangguan pendengaran adalah disabilitas yang tidak terlihat, Anda perlu memberi tahu orang-orang tentang hal itu agar mereka menyadarinya. Anda perlu melakukan hal yang sama saat memesan kamar di hotel. Anda harus mengirimkan surat kepada manajer hotel, memberi tahu dia tentang kecacatan Anda dan memintanya untuk memberikan informasi rinci tentang fasilitas khusus yang tersedia seperti unit TDD dan televisi teks tertutup di dalam kamar.

Sangat disarankan agar Anda memilih untuk tinggal di kamar di lantai dasar, sehingga Anda bisa keluar dengan cepat jika terjadi keadaan darurat. Selain itu, Anda harus bertanya kepada manajer tentang waktu check-in dan check-out pada saat melakukan pemesanan dan meminta manajer untuk mengirimkan kode konfirmasi pemesanan pada id email Anda. Selain itu, Anda dapat meminta manajer untuk bantuan khusus yang mungkin Anda perlukan selama Anda tinggal di hotel.

Tiket penerbangan dan pengaturan perjalanan

Sangat penting bagi Anda untuk memberi tahu petugas reservasi penerbangan tentang gangguan pendengaran Anda pada saat memesan tiket. Dengan cara ini dia dapat mengatur seseorang yang mengetahui bahasa isyarat jika layanan tersebut diperlukan kapan saja selama pemeriksaan keamanan atau naik ke pesawat. Sebagian besar maskapai penerbangan top menawarkan layanan TDD yang memungkinkan penumpang tuna rungu dan bisu untuk berkomunikasi dengan orang lain melalui pesan teks yang mereka ketik di papan ketik. Ingatlah tip ini saat merencanakan liburan.

Sumber

Share this post

Share on facebook
Share on google
Share on twitter
Share on linkedin
Share on pinterest
Share on print
Share on email

Project in mind?

Please hesitate to contact me

THOMMY AUGUZTH

Developer and
Startup entrepreneur

Phone

0812-1212-5248

Email