THOMMY
AUGUZTH

Developer and
Startup entrepreneur

Etiket Taksi Bisnis – Tip tentang Protokol Tempat Duduk yang Benar

Dari memanggil taksi hingga memberi tip kepada pengemudi, perjalanan taksi memiliki protokol tersendiri. Apakah Anda tuan rumah, eksekutif junior, atau tamu, menciptakan kesan yang baik saat bepergian dengan taksi termasuk mengetahui di mana harus duduk, cara memasuki kendaraan, dan cara keluar. Bagaimana Anda berperilaku dalam situasi ini hanyalah satu bagian dari citra positif yang perlu Anda tunjukkan kepada dunia.

Saat Anda bepergian dengan sekelompok rekan bisnis, peringkat dan hierarki penumpang Anda menentukan prioritas tempat duduk. Klien adalah anggota grup yang paling penting, peringkatnya di atas eksekutif senior perusahaan. Eksekutif junior harus duduk setelah yang lain, di kursi yang paling tidak diinginkan, atau bertanya kepada pemimpin kelompok di mana Anda harus duduk. (Di taksi, kursi tengah di belakang adalah yang paling tidak nyaman dan kursi penumpang di depan adalah yang paling berbahaya.) Eksekutif junior, bukan tamu, harus duduk di kursi depan jika ada terlalu sedikit ruang di kursi belakang . Wanita mengikuti etiket duduk bisnis ini berdasarkan pangkat dan status daripada etiket sosial gender, dan duduk sesuai dengan itu.

Ketika dua orang bepergian dengan taksi, orang yunior bertanya kepada eksekutif senior di mana harus duduk, dan kemudian masuk ke sisi trotoar taksi terlebih dahulu, meluncur jika perlu.

Seorang pengemudi taksi mungkin atau mungkin tidak membuka pintu untuk penumpang. Jika seorang pria dan wanita bepergian bersama untuk urusan bisnis, tata krama yang baik masih mengharuskan pria untuk menahan pintu untuknya dan membiarkannya masuk lebih dulu. Wanita itu duduk di sisi penumpang belakang; Pria itu berjalan di belakang taksi dan duduk di belakang pengemudi. Setibanya di tempat tujuan, jika kedua penumpang berbagi ongkos, wanita tersebut memberikan bagiannya kepada pria tersebut saat mereka masih di dalam taksi. Pria itu keluar lebih dulu, membiarkan pintu terbuka untuknya, dan kemudian membayar sopir dari luar.

Biasanya membayar ongkos taksi secara tunai; namun, jika Anda lebih suka membayar dengan kartu kredit atau cek, jelaskan dengan pengemudi sebelum memasuki taksi. Tip tergantung pada lama perjalanan, dan apakah pengemudi telah memberikan layanan ekstra atau tidak. Tip biasa adalah 15 hingga 20 persen dari tarif, atau lebih jika pengemudi telah membantu dengan bagasi atau melakukan pemberhentian ekstra.

Saat Anda melakukan perjalanan bisnis, Anda mewakili perusahaan Anda, dan semua yang Anda lakukan mencerminkan diri Anda dan reputasi perusahaan Anda. Meningkatkan etiket taksi Anda akan meyakinkan Anda bahwa kesan yang Anda buat pada orang lain mengatakan hal yang benar tentang siapa Anda.

Sumber

Share this post

Share on facebook
Share on google
Share on twitter
Share on linkedin
Share on pinterest
Share on print
Share on email

Project in mind?

Please hesitate to contact me

THOMMY AUGUZTH

Developer and
Startup entrepreneur

Phone

0812-1212-5248

Email